Rawat Jalan Rame-Rame

Tulisan Keempat.

martins-zemlickis-57243.jpg
Photo by Mārtiņš Zemlickis on Unsplash

Lha apaan nih tiba-tiba ada lagi sambungannya. Kirain trilogi doang tiga tulisan kemarin. haha. Tenang, saya kan ga mau kalah sama Star Wars dan Cinta Fitri. Selama ada yang nikmatin, dibikin terus. hehe..

Ada beragam alasan seseorang memutuskan untuk kuliah Psikologi. Ada yang karena pas SMA sering jadi tempat curhat temen-temennya, lalu merasa menikmati, lalu memutuskan kuliah Psikologi. Sadis nih tipe-tipe begini, menikmati banget penderitaan orang. Buktinya seneng dicurhatin dan dengerin kesedihan temennya. hehe. Gak lah, bercanda. Tipe-tipe ini biasanya cewek cakep atau minimal populer di SMAnya, karena entah kenapa curhat ke cewek cakep kan lebih nyaman daripada curhat ke cowok jelek. Buktinya? Temen saya gak ada yang pernah curhat tuh ke saya pas SMA. hehe..

Selain itu, ada yang karena anggota keluarga atau kerabatnya sudah berkarir di bidang Psikologi. Jadi cukup tahu dan tertarik dengan bidang ini. Biasanya yang begini-begini lebih serius dan jelas pas kuliah. Udah tahu lah istilahnya mau belajar apa, lulus mau jadi apa, dan gak banyak melewati fase “pencarian jati diri” pas kuliah. Abis lulus S1 juga ga nunggu lama untuk lanjut ke S2, bahkan ke S3. Ya karena udah jelas banget mau jadi apa pokoknya.

Nah, lain lagi dengan yang masuk Psikologi karena merasa ada yang salah dengan dirinya. Jadinya ingin tahu lebih dalam tentang dirinya, syukur-syukur “menyembuhkan” diri. Jumlahnya ga banyak-banyak amat sih, tapi ya gak sedikit juga. Ini dia yang istilahnya kuliah sambil rawat jalan. Bisa jadi juga gak dari awal tujuannya itu sih, mungkin banget pas kuliah belajar banyak gangguan dan abnormalitas, lalu jadi mulai analisa diri sendiri dan ikutan “rawat jalan”. Belajar Psikologi, analisa diri sendiri, lalu intervensi diri sendiri.

Makanya jangan kaget ketika kuliah Psikologi, rasa-rasanya banyak banget temen-temen yang unik. Tapi tenang, keunikan-keunikan itulah yang bikin pertemanan jadi lebih berwarna dan kita belajar empati dengan lebih mudah. Gak cukup belajar Obsessive Compulsive Disorder (OCD) atau sering disingkat Obul dari buku saja, pasti banyak kok teman-teman di Psikologi nanti yang jadi contoh nyata. Atau bipolar. Atau narsistik. Atau insecure. Dan lainnya.

Yang perlu jadi perhatian adalah jangan merasa “pintar” hanya karena satu-dua tahun belajar Psikologi. Apalagi sampai rajin memberi label, baik kepada diri sendiri maupun orang lain. Selain belum tentu benar, memberi label bisa memberi konsekuensi jangka panjang yang tidak terkira loh pada orang tersebut. Serahkanlah hal tersebut pada ahlinya. Kalian kan masih belajar. Ga ada noda ya ga belajar, memang, tapi jangan juga justru jadi “menodai” orang lain kan. Lah apaan nih kok konotasinya jadi ga enak! Ya intinya demikian.

Patut diingat bahwa sebagai ilmu sosial, Psikologi seringkali ga punya jawaban pasti. Ada banyak perspektif. Ada banyak kemungkinan jawaban yang bisa berubah tergantung konteks. Jadi jangan sampai kalian memberi vonis yang bisa menghancurkan kehidupan seseorang, cuma karena ingin dianggap pintar. Takabur itu namanya. “Eh dia kan anak indigo, jangan dekat-dekat nanti diterawang”. Atau “Eh dia kan masokis, jangan dekat-dekat nanti minta dicambuk”.

Seperti film 50 Shades of Grey, dunia Psikologi itu banyak abu-abunya. Jadi jangan sering-sering sok jadi hakim yang memutuskan hitam-putihnya sesuatu. Tak cambuk loh nanti.

Jakarta, 24 Januari 2018
Okki Sutanto

Psikologi Satu Kosong Satu

feliphe-schiarolli-445578
Photo by Feliphe Schiarolli on Unsplash

Psikologi itu ilmu yang jauh sekaligus dekat. Jauh karena kebanyakan menganggapnya ilmu mengawang nan sakti yang bisa membaca orang dengan mudah. Dekat karena yang dipelajari dan digumulkan itu ya kita: manusia. Ya apa yang manusia perbuat. Apa yang manusia alami. Apa yang menjadi masalah keseharian pun kehidupan manusia-manusia seperti kita ini.

Sebenarnya simpel kok pertanyaan-pertanyaan yang ada di dunia Psikologi. Mulai dari awal kemunculannya sebagai ilmu sampai perkembangannya sekarang. Intinya gak akan jauh dari: “Mengapa si I melakukan U?” Tolong ya ini jangan diterjemahin ke Bahasa Inggris. “Why I do U” mah ya bisa jadi karena suka sama suka. hehe..

MENGAPA SESEORANG MELAKUKAN SESUATU. Intinya sih hampir seluruh pertanyaan di Psikologi ya bermuara di situ. Sisanya cuma turunan dan perkembangannya saja. Hampir semua riset Psikologi bertujuan memahami dan menjelaskan bagaimana manusia berperilaku (juga berpikir dan merasa).

Mengapa seseorang menolong sesamanya? Mengapa seseorang membunuh? Mengapa ada anak yang kesulitan belajar? Mengapa bagi seseorang agama itu penting sekali? Mengapa suatu kelompok bisa berkonflik? Mengapa seseorang bisa depresi? Mengapa seseorang berbohong? Mengapa remaja cenderung melakukan tindakan berisiko? Mengapa karyawan gampang pindah tempat kerja? Mengapa anak kembar bisa berperilaku berbeda? Mengapa kadang masyarakat bertindak irasional dan konsumtif kala berbelanja? Mengapa masyarakat tertentu memiliki tradisi yang unik?

Nah, pertanyaan yang simpel itulah yang seringkali jawabannya gak simpel-simpel amat. Kadang untuk menjawabnya diperlukan pemahaman mendasar dulu terkait sejumlah hal. Ya bagaimana fisiologi manusia bekerja. Bagaimana otak bekerja, ingatan terbentuk, pun inteligensi berkembang. Ya bagaimana kepribadian terbentuk. Ya tahap-tahap perkembangan anak. Ya struktur sosial. Ya kecenderungan, gangguan, dan perilaku abnormal.

Contohnya di film Fifty First Dates. Ada cewek yang tiap bangun tidur lupa sama kejadian di hari sebelumnya. Ternyata cewek ini pernah mengalami kecelakaan dan bagian otak yang mengatur pembentukan memorinya terganggu. Nah, ga mungkin ilmu psikologi bisa menjelaskan ini tanpa pemahaman akan otak dan fisiologi kan?

Selain itu, perlu juga metodologi dan prosedur penelitian yang ketat untuk bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan simpel tadi kan. Kita perlu paham bagaimana melakukan observasi. Wawancara. Eksperimen. Menyusun alat tes Psikologi. Menyusun kuesioner. Asesmen klinis. Dan sebagainya.

Makanya jangan kaget kalau kuliah Psikologi itu tetap bergumul dengan angka-angka dan statistik. Tetap belajar biologi dasar macam fungsi-fungsi otak. Tetap belajar budaya dan sejarah. Jadi, kalau kalian mau kuliah Psikologi semata untuk menghindari itu semua, mending dipikir ulang. hehe..

Tulisan ini tidak berpretensi bahwa Psikologi itu ilmu sakti dan lebih superior dibanding ilmu lainnya. Tidak sama sekali. Malah sebaliknya. Ilmu ini tuh gak ada pasti-pastinya. Kalau belajar Fisika dan Matematika mungkin enak ada pertanyaan yang bisa dijawab dengan pasti dan yakin. Di Psikologi, jawaban paling umum itu ya…..TERGANTUNG! Karena manusia itu makhluk yang kompleks. Ada konteks, sudut pandang, dan beragam pertimbangan lain yang bisa membuat setiap jawaban memiliki kebenarannya sendiri.

Selain itu, ilmu lain mungkin bisa berdiri sendiri. Tanpa perlu ilmu lain. Nah kalau Psikologi, ketika tidak dibarengi dengan keingintahuan dan pemahaman akan ilmu lain, ya ekonomi, ya sejarah, ya sosial, ya medis, ya IT dan lainnya, bisa jadi cuma tong kosong nyaring bunyinya sih.

Sekian celotehan kali ini tentang Psikologi, semoga segera ada lanjutannya. Mau tahu kapan? Mau tahu tentang apa?
Ya…..TERGANTUNG. hehehe..

SINGAPURA, 13 DESEMBER 2017
#CelotehPsikologiBersambung

Ass – Ign – Ment ! !

Huah… Ternyata ikut Semester Padat dengan tujuan mempersiapkan diri buat semester selanjutnya (biar gak terlalu kaget gitu, abis liburan panjang langsung semester baru) boleh dibilang kurang guna. Soalnya, meski gw ikut Semester Padat pas bulan Januari-Februari kemaren, tetep aja sekarang gw keteteran!

Aje gile nih semester dua, baru masuk seminggu udah ada tugas nyari tiga jurnal buat dibedah, tugas presentasi, + tugas baca buku tentang filsafat manusia. Belom lagi tugas-tugas tambahan kayak nyari buku pelajaran, nyari media buat presentasi, dll. Gw jadi kagak kebayang gimana ‘semester neraka’ nanti. Mungkin ini ‘semester persiapan menuju neraka’ kali ye. ahaha.

Sebenernya, yang bikin tugas-tugas itu jadi njelimet n susah bukan karena tugasnya sendiri. Tapi lebih karena tugasnya adalah KELOMPOK! Kelompok yang terdiri dari berbagai keberagaman makhluk bener-bener bikin pusing. Tapi yah mao gimana lagi, dalam fakultas psikologi, kerjasama adalah nomor satu~

Memasuki minggu kedua gw udah mulai terbiasa sih dengan segala kesibukan ini. Tapi gw mao ga mao harus mikir berkali-kali lagi buat ambil kursus musik! Padahal, pas sebelom semester II gw udah mantapin diri buat belajar maen keyboard. Mungkin emang blom waktunya gw megang alat musik! hahaha.. Tapi gw gak nyerah ampe sini aja. Gw bakal terus berusaha luangin waktu buat latihan alat musik! Moga-moga gw cepat beradaptasi. Moga-moga gw bisa cepet2 kursus keyboard. Moga-moga gw gak kena seleksi alam. Moga-moga…