A QUIET PLACE: BERBUNYI DALAM SUNYI.

Udah lama sik sebenernya nonton A Quiet Place. Cuma karena lagi kekurangan objek buat ditulis yaudalah gue review juga. Toh sekarang kan jadwal tayang di bioskop bukan segalanya, siapa tahu ada yang baru mau nonton streaming atau rental via Google Play pun iTunes. Atau beli bajakan. Nyet, hina banget sih idup lo masih aja bajakan. 2018 ini lho!

A QUIET PLACE

Film ini sebenarnya simpel dan minimalis. Baik plotnya pun pemainnya. Bahkan di credit title aja semua nama pemain cukup 3/4 layar udah ketulis semua, tanpa perlu scroll ke bawah. Kalah panjang deh sama nama-nama yang lo terimakasihin di kata pengantar skripsi.

Pas awal tau ini film horor sebenernya gue ga minat-minat amat nonton. Tapi pas tau ternyata horornya adalah makhluk luar angkasa (alien), bukan makhluk halus (setan-setanan), jadi tertarik juga. Simpel aja lah. Kalo horornya makhluk halus, bisa aja kan beneran kejadian. Pas lu nyetir di kursi belakang tiba-tiba ada Sadako. Pas lu lagi mandi tiba-tiba dikeramasin sama suster keramas. Ngeri coy! Kalo alien mah gue ga takut. Sebodo amat deh kalo lagi mandi ada alien nimbrung. Mandi bareng lah kuy. Apalagi alien macam Gamora atau Nebula-nya Guardians of Galaxy!

Kembali ke pilem. Ceritanya ada invasi alien ke bumi. Banyak kota-kota hancur dan penduduk yang selamat pun sedikit dan terpencar-pencar. Film ini fokus sama satu keluarga yang berjuang bertahan hidup. Ada emak, bapak, sama 3 anaknya. Mereka berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain, semua dilakukan penuh kesunyian. Kenapa? Karena aliennya ini ga bisa ngeliat, cuma punya telinga super yang sensitif sama suara-suara berisik. Begitu ada yang berisik atau gaduh langsung dimangsa sama mereka. Cocok deh buat jadi pengawas ujian. Jadinya, sepanjang film komunikasi harus bisik-bisik atau pakai bahasa isyarat.

Filmnya ya seputaran itu sih. Bagaimana mereka bertahan hidup, mencari cara untuk hidup normal tanpa “mengundang” perhatian si alien. Juga mengatasi rasa kehilangan, rasa bersalah, dan segenap luka masa lalu mereka.

Konflik-konflik psikologis yang sederhana tapi mengena itu menjadi rumit…..tatkala si emaknya hamil coy! Gue sih gak abis pikir apa yang ada di pikiran mereka. Kenapa harus begituan? Sabar ngapa men! Jelas-jelas lagi ada alien, lu ga boleh berisik, kenapa juga masih begituan? Enak apa begituan diem-dieman? Gimana caranyaa? Dan berjuta pertanyaan lain.

Okelah kalau mereka punya cara ajaib untuk bisa begituan tanpa suara. Tapi ya minimal pake kondom lah coy atau metode kontrasepsi lain. Kenapa harus hamiil? Kebayang ga sih gimana caranya melahirkan tanpa suara? Ya pas ngedennya, ya pas tuh jabang bayi keluar kan pasti nangiis! Emang pas lahir langsung bisa bahasa isyarat? Kan kagaaak men! Yah begitulah. Tapi emang tanpa bagian hamil dan melahirkan, mungkin konflik filmnya ga sedahsyat itu. Mungkin juga mereka lagi mempraktikkan kearifan lokal khas Indonesia: banyak anak banyak rejeki. Ye gak?

Demikianlah filmnya. Sesederhana itu sih, simpel tapi seru dan sukses membuat penonton menahan nafas, ketakutan, serta penasaran sama ceritanya. Untuk ukuran film pertama, John Krasinski terbilang sukses menghasilkan karya yang berkesan dan serius. Gue tau doi dari serial tivi The Office. Di sana sih doi gak ada serius-seriusnya. Tapi di sini ya layak diapresiasi lah. Cukup berbunyi meski filmnya sunyi!

Btw, entah kenapa di beberapa momen gue berasa lagi nonton Logan coy. Lelaki brewokan berbadan kekar. Hubungan ayah dan anak perempuan yang canggung. Adegan kejar-kejaran di hutan. Lelaki yang irit bicara tapi bisa diandalkan. Serta pengorbanan sang ayah sepanjang film. Jadi penasaran juga kira-kira menang Logan apa Alien yah kalo mereka berantem? Nantikan di sekuel film “James Bond Cowboy versus Aliens”! Ciao!

 

Jakarta, 19 April 2018

Okki Sutanto