Kuliah, Lagi

Previously published on my Facebook Notes

Wacana kuliah lagi sudah lama ada di benak, sebenarnya.

Tahun lalu saya terpilih menjadi finalis penerima beasiswa penuh Magister Manajemen di sebuah kampus ternama di bilangan Menteng. Namun saya mundur setelah melalui sesi wawancara dengan para pimpinan kampus tersebut. They’re smart but a bit narcissist unhumanist. That’s all. Saya mundur dari serangkaian psikotes. Saya keluar dari ruangan tepat sebelum camping evaluatif dimulai. Dan saya gugur. 

Memang, tidak sepenuhnya alasannya karena sikap negatif tersebut. Ada alasan lainnya, yakni DCG. Perusahaan yang saya dirikan di awal tahun 2013, 16 Februari 2013, tepatnya. Bergerak di bidang edukasi kreatif dan konsultan bisnis, kami berangkat dari minus, bukan sekedar nol. Keegoisan bercampur idealisme yang terlalu ambisius. Yasudahlah, namanya juga anak muda. Yang penting semua pelajaran direguk pahit-manisnya.

Kembali ke topik. Saya sebenarnya tahu, suatu saat akan melanjutkan studi. Kenapa? Karena saya ingin menjadi dosen, dan itu mengharuskan saya memiliki gelar S2. Tapi, sebenarnya itu rencana jangka panjang. Tidak di tahun ini. Perusahaan sedang bergeliat dan butuh fokus ekstra, sejumlah klien dan kesempatan baru bermunculan tak tertangani, juga saya belum berpikir masak akan kuliah di jurusan apa. Hidup bergulir dengan pikiran fokus bekerja dan bekerja, bangun subuh dan pulang larut malam. Setiap harinya.

Hingga menjelang pertengahan tahun…. banyak yang terjadi. Masalah muncul tiada henti. Dari bisnis, personal, hingga keluarga. Dari kandasnya sebuah relasi bertahun, hingga bencana kebakaran yang menimpa lokasi usaha keluarga. Semua pertanda seakan ingin berteriak pada saya, untuk berhenti sejenak dan menyusun ulang rencana hidup.

Akhirnya saya berserah, dan berpasrah. Setiap jalan yang dibukakan saya usahakan. Mendengar gelombang terakhir kuliah Psikologi Temu Budaya akan segera berakhir, saya pun mendaftar. Tidak sampai 2 minggu, saya harus menyelesaikan semua berkas administratif yang tercecer entah dimana, dan mempersiapkan diri mengikuti tes masuk S2, yang nyaris saya lewati.

Di hari tes S2 diadakan, ada kejadian lucu. Tes berlangsung hari Sabtu di Semanggi, pukul 8 pagi. Saya terbangun pukul 06.45, di Cimacan, Puncak. Jadi, waktu saya hanya 75 menit untuk tiba di Semanggi. Terbayang? Semoga tidak. Saya telat, teramat sangat, nyaris 1 jam. Toh akhirnya Tuhan tetap berbaik hati saya sanggup menyelesaikan semua tes dengan lancar tanpa dispensasi waktu tambahan. Saya diterima, meski masih setengah percaya.

Kuliah lagi
..and here I am now, seorang mahasiswa pascasarjana. Status yang tidak terpikirkan sama sekali oleh diri saya dua bulan yang lalu. Ah, sudahlah. Hidup toh tidak harus selamanya lurus. Kadang jalan yang disiapkan belukar yang memutar. Lalu kenapa? Itu semua sudah disiapkan. Tinggal kita jalani saja, sebaik-baiknya.

Terima kasih bagi semua pihak yang sudah membantu, baik secara langsung maupun tidak langsung, atas keberhasilan saya menyandang kembali predikat mahasiswa. Ha! Terima kasih!

God bless you all. May the odds and the universe be always in your favor!

Jakarta, 24 Juni 2014
Okki Sutanto.

 

Yeah it’s worth it!

Akhirnya, setelah beberapa waktu belakangan ini gw disibukkan dengan amat sangat dengan urusan Maranatha di sela2 banyaknya tugas semester 4, semuanya selesai juga. Entah karena emang persiapan yang panjang atau apa, hasil perlombaan tersebut sangat memuaskan! Tim dari Atma berhasil merebut juara 2 n 3.. Siapa dulu dong pendampingnya?? huahaha..

Hmm, gak ada salahnya donk kalo gw mereview kembali apa yang udah gw lakukan selama beberapa minggu belakangan ini terkait urusan Maranatha?? Secara, ini blog pribadi juga gituuu. haha..

Jadi, ini semua berawal ketika gw menawarkan diri untuk menjadi Pendamping dari KOMPSI untuk mengatur segala sesuatu tentang Maranatha ini. Awalnya gw berpikir ini gak terlalu berat, soalnya selaen gw, ada juga si Roy. Ternyata, tuh anak malah jadi peserta lomba n ga bisa bantuin gw jadi pendamping, akhirnya Solo Fighting juga lah gw. Meski gak solo2 amad sih, ada beberapa teman yang sangat membantu juga.

PREPARING
Jauh sebelom lomba dimulai, gw udah mulai bergelut mempersiapkan lomba.. Apa aja sih yang gw urusin?? Nih!
– Ngurus Proposal yang udah gak keitung tuh berapa kali direvisi! haha..
– Sosialisasiin lomba (masang poster yang seminggu kemudian sudah tersobek gak tau oleh siapa! Grrr)
– Ngedata mahasiswa yang mao ikut lomba
– Ngebuat Soal Perlombaan>-Minjem hall C buat seleksi peserta lomba (yang akhirnya gak jadi diseleksi karena beberapa mahasiswa mengundurkan diri)
– Ngurus Pembekalan / Pendampingan buat peserta
– Minta data-data peserta lomba dan kemudian dikirim ke Maranatha
– Ngurus Pencairan Dana
-Ngurus Pengisi Acara (diminta oleh Maranatha untuk ngisi acara)
– Mengupdate info2 terbaru ttg lomba ke peserta
– Booking dan bayar DP penginapan
– Briefing, Pembagian Kamar, dan Pembagian mobil..
– de el el, de es be…

H-DAY.
Akhirnya, tanggal 8 berangkat juga ke Bandung.. Awalnya gw kira bisa cukup bersenang2 di sana, tapi tebakan gw sedikit meleset.. haha.
Hari Pertama:
– berangkat pukul 5 sore dan tiba di Bandung pada pukul 8. (Split dengan Nana, Gratje, Arga yang langsung ke rumah Eyang Gratje)
– Check in, masukkin barang2 ke hotel. Gak lama, kita cari makan (Peserta dan Mba Penny cari makan deket hotel, sedangkan gw makan bareng Putri, Iya dan Daniel sekalian nganterin mereka ke kost2an kembarannya Iya di Ciumbuleuit.)
– Balik ke hotel dengan dirundung hujan deras! Jalanan sulit terlihat, mana macet pula.. jam 10an sampe di hotel. Mau tidur rencananya, tapi Roy, Ogi, dan Dennis masih asyik BELAJAR sampe tengah MALAM!! akhirnya, tidur gw pun rada ngaret. haha..

Hari Kedua:
– Bangun pukul 6 untuk bersiap dan sarapan di sebelah hotel.
– Pukul 8 tiba di maranatha, daftar ulang, berkenalan dengan L/O untuk Atmajaya, nonton pembukaan.
– Pukul 9, jemput Iya dan Daniel di Ciumbuleit. Untung kali ini jalanan gak macet! tapi lagi2, hujan deras.. hoho..
– Pukul 10, nyampe di Maranatha lagi, nonton lomba sampe sore.. Asyik, seru, n deg2an abis pas pembacaan tim2 yang lolos ke babak berikutnya.
– Pukul 5, selesai lomba hari pertama, sepakat berangkat ke rumah Eyang Gratje untuk makan malam rame2. Eits, sebelumnya gw nganterin Iya dan Daniel dulu ke Ciumbuleit lagi buat ambil gitar. Mana jalanan lumayan macet hari ini.. (Sabtu sore chuy, bandung pula!)
– Pukul 7an, tiba di rumah Eyang Gratje setelah sedikit tersesat. Asik, makanannya enak! Eyangnya pun ramah n asik.. hohoho.
– Pukul 8an, para peserta dan Mba Penny pamit ke hotel. Gw stay di rumah Eyang untuk nungguin yang pada latian untuk performance besoknya.
– Pukul 10an, akhirnya bisa pulang juga ke hotel. Eits, di tengah jalan tol mobilnya Roy Bannya pecah. Alhasil gw dan daniel mesti ganti ban di pinggir tol yang minim penerangan.
– Pukul 11an, tiba di hotel. Niatnya tidur, tapi lagi2 para peserta masih niat BELAJAR! ha-ha-ha..

Hari Ketiga:
– Bangun pagi lagi, kali ini sarapan nasi uduk rame2 yang dibeliin Mba Penny. hehe..
– Pukul 8, berangkat ke Maranatha, nonton lomba.
– Pukul 11an, ke warnet, untuk ngirim file tugas Roy ke Valent.
– Pukul 12, ke hotel check out dan masukkin tas2 ke mobil.
– Pukul 12an, bawa mobil roy ke tukang tambel ban, ternyata eh ternyata bannya pecah parah, gak bisa ditambel. Gw mesti cari ban karena ban cadangannya kurang meyakinkan. Setelah bertanya2 ke warga sekitar, gw dirujuk untuk ke Piade, deket Stasiun, pusatnya Ban Bekas.
– Pukul 1an, gw bertualang mencari Piade, setelah sekali ampir ditilang polisi serta bertanya ke sekitar 4 orang, akhirnya sampai juga di Piade. Setelah menemukan Ban yang cocok, negosiasi harga, akhirnya ketemulah titik tengah, 250rb!! Harga termasuk servis velg yang sedikit rusak efek dari ban pecah. Selama velg dibenerin, gw nunggu di tepian jalan raya, tiba2 BYUUUUUUR. Hujan badai melanda Bandung. Untung di pinggiran jalan ada tenda kecil bekas warung gitu, gw duduk di situ. Tapi tetep aja, gw keujanan dikit. haha..
– Pukul 3an, di saat Arga, Iya, Gratje, Putri, Daniel, n Nana lagi performance di Maranatha, gw lagi sibuk beli oleh2 pesenan yang laen (termasuk oleh2 gw juga tapi gak nemu yang dipesen nyokap).
– Pukul 4an, tiba di Maranatha. Menunggu pembacaan pemenang, pembagian hadiah, foto2, nungguin mobil yang dipake iya dan daniel ngebalikin gitar.
– Pukul 6an, iya dan daniel datang! hore… akhirnya bisa pulang juga.
– Pukul 8an, makan di REST AREA. Disponsori oleh Mba Penny.
– Pukul 10an, sampe Jakarta, ngedrop Mba Penny di daerah Jakarta Timur.
– Pukul 10an, sampe di Atma, ngedrop Susy, Ogi, Jessica, Putri, Iya, n Daniel.
– Pukul 11an, sampe di kamar. Gosok gigi, cuci kaki, cuci tangan. tepar.

hmmmm…
panjang jg yah cerita gw!!!
meski capek, gw merasa itu semua worth-it!
karena sangat bangga ketika melihat kedua tim maju ke podium untuk dibagikan piala..
kalo gw mellow mungkin gw nangis di tempat, sayangnya enggak. haha.
THANKS BUAT SEMUA PESERTA dan PENGISI ACARA, you de baste!

SPECIAL THANKS TO:
– MBA PENNY, telah menjadi dosen pendamping yang GOKIL! Tanpa lo gw udah ketiduran di mobil mba. Asyik juga ngebahas LIFEHOUSE bersama.
– MBA ETHA, yang udah mao hadir di pendampingan, n minjemin buku2 referensi.
– JESSOT, udah bantuin bikin soal, ngurus pendampingan, ngurus proposal, dan banyak hal laen
– LINA, yang udah bantuin bikin proposal.
– NANA, yang udah mao bantuin bikin soal, mao bawa mobil, n mao jadi pengisi acara.
– GUNAWAN, untuk sharing hotel yang bagus sekitar maranatha.
– S.B n ANIET, untuk berbagi pengalaman keikutsertaan lomba taon lalu.
– DAN MASIH BANYAK LAGI YANG BELUM SEMPAT TERTULIS DI SINI.

GOD BLESS YOU ALL!

Akhir dari S.P (Semester Padat)!

Yes! Hari ini UAS SP udah selesai, berarti selesai juga SP kali ini, tingal nungguin hasilnya doank. SP kali ini sebenernya bisa dibilang sedikit gak guna, soalnya gw cuman ambil 4 sks doank. Lagian emang fakultas gw cuma nyediain dikit doank mata kuliah semester padat. Ada yang mao gw ambil, eh katanya khusus buat kakak kelas, ada juga yang gw ga dapet karena kelasnya udah penuh. Alhasil gw cuma dapet kelas STATISTIKA Non Parametrik (SNP) n KEWARGANEGARAAN (KWN). Jujur aja, dosen di dua mata kuliah ini kocak -kocak.

Dosen SNP gw, namanya Stanislaus, katanya sih lulusan major in statistic from US. Tapi nih dosen sih gaul abis. Tiap kali kuliah, dateng telat setengah jem aja patut disyukuri! Pernah ampe 40 menit dia baru masuk. Pernah juga sekali dia masuk ga telat, tapi pelajaran baru 1 jem doank dia bilang gini, “Yak kuliah cukup ampe sini aja, saya kira bakal masuk telat, ternyata enggak. Jadi bahannya udah abis sampe sini doank, lanjutin minggu depan!” Buset gw ketawa sendiri pas dia ngomong gini, koq bisa-bisanya dosen ngatur materi kuliah dengan asumsi telat.. hahaha..

Laen lagi sama dosen KWN gw, namanya Sutrisno, dosen yang satu ini maniak banget sama Mind-Mapping (Metode belajar dgn cara bikin gambar cabang-cabang gitu d). Bukannya ngejelasin tentang politik, hukum, atau sistem pemerintahan, dia malah ngambil beberapa kali pertemuan cuma buat ngebahas Mind-Map dan Latihan bikin Mind-Map. Nih dosen juga seneng ngasi bonus. Sempet beberapa kali murid-murid yang bawa buku dicatet namanya n dikasih bonus. Hoki di gw, gw senantiasa membawa buku! haha..

Well, secara keseluruhan pelajaran tuh dua mata kuliah ga gitu susah sih.. Pas UAS tadi juga gw cuma ngandelin apa yg gw tau pas perkuliahan doank..
Moga-moga lulus dengan nilai memuaskan deh. Doain gw yak! hehe

%d bloggers like this: