Gempa, Tonijack, & Miyabi

Ketikan Pinggir Hari Ini.
Belakangan ini saya tidak mendapat asupan berita yang mencukupi. Kalo dulu tiap pagi minimal saya punya waktu setengah jem untuk baca koran pagi, belakangan tidak. Televisi dan radio pun memang sudah sejak lama tak menjadi sumber berita saya lagi. Alhasil, saya jadi agak terisolasi dari dunia perberitaan.
Namun, berkat penemuan mahacanggih abad ini bernama INTERNET, saya masih bisa mendapatkan sayup-sayup berita nasional maupun internasional. Belakangan ini ada tiga berita yang cukup menarik perhatian saya. Yang pertama adalah Gempa di Padang yang terjadi Rabu sore (30/9). Berita tersebut sangat mengejutkan. Tanpa peringatan terlebih dahulu, gempa meluluhlantahkan Padang. Gedung-gedung runtuh, jalanan rusak, listrik padam, jalur komunikasi mati. Amat mencekam! Terbayang jika hal serupa terjadi di Jakarta, pasti Indonesia lumpuh, bisa sejenak, bahkan mungkin berkepanjangan.
Berita kedua adalah berita yang kurang santer terdengar, namun cukup menarik buat saya. Tahu restoran cepat saji paling laris dari Amerika yang lambangnya huruf M besar? Yup! McDonalds (McD) maksud saya. Diberitakan, ada pengalihan aset perusahaan pemegang merk dagang McD, yang mengakibatkan 13 outlet McD di Indonesia harus mengubah nama. Awalnya saya membaca berita ini sekilas saja, tapi saya jadi teringat lagi tatkala pagi ini melewati Sarinah, dan saya tidak menemukan gerai McD di sana. Yang saya temukan adalah gerai Tonijack! Kaget sih, dan jujur masih bertanya-tanya kenapa McD SarinH berganti nama menjadi Tonijack. Selain kurang familiar, kurang nasionalis aja gitu. Kenapa enggak ganti nama jadi Mc Bambang aja, meminjam nama pemilik ke-13 outlet tersebut. Atau apa pun lah yang lebih ke-Indonesiaan! hahaha..
Nah, berita terakhir nih yang paling kontroversial bagi saya. Yakni tentang wacana kedatangan Miyabi, sang bintang film dewasa dari Jepang, ke Indonesia untuk membintangi film bersama Raditya Dika, penulis muda yang bukunya sempat difilmkan. Pembicaraan di milis-milis, forum internet, dan antar teman saya, mau tidak mau membuat saya tahu berita ini. Debat kusir pun terus bergulir. Ada dua kubu, yang menentang dan yang mendukung. Reaksi dan kecaman pun berdatangan dari berbagai pihak, meski sampai kini belum ada keputusan resmi mengenai masalah tersebut dari tim produksi film.
Mencermati ketiga berita di atas, saya ingin menyoroti peran media massa sebagai sumber informasi utama masyarakat luas. Untuk berita pertama, sudah layak dan sepantasnya menjadi fokus, bahkan headline. Berita ini menyangkut keselamatan dan kepentingan banyak orang. Nilai penting dan gentingnya sangat mengemuka. Dan untunglah pada kenyataannya berita ini memang menjadi headline di hampir seluruh media terkemuka. Pada berita kedua, karena tidak menyangkut orang banyak, maka porsi pemberitaannya pun minim. Cukup proporsional sih, karena memang sebatas informasi saja, tanpa berdampak apa apa ke banyak orang. Berita terakhir yang paling gak proporsional menurut saya, kurang tepat jika media membesar-besarkan hal ini.
Miyabi, yang sebelumnya hanya menjadi retorika ruang tertutup dan obrolan di sudut-sudut kamar remang-remang, kini menjadi buah bibir masyarakat luas. Data google menunjukkan, dua pekan terakhir pencarian dari Indonesia dengan kata kunci seputar Miyabi maupun Maria Ozawa meningkat tajam. Dampak inilah yang sebenarnya ditakutkan oleh para pengecam kedatangan Miyabi. Efek domino yang akan ditimbulkan terlalu luas.
Berkomparasi dengan berita-berita sebelumnya, berita tentang Miyabi amat tidak tepat masuk ke arus media utama. Selain daya tarik pornografinya, berita tersebut tidak memiliki fungsi dan sifat penting sama sekali. Konyolnya, media belakangan ini semakin tak bisa membedakan mana yang merupakan berita penting dan tidak penting. Proses penyaringan berita makin menjauh dari esensinya. Lambat laun, berita utama dan berita infotainment akan sulit dibedakan.
Berita yang ‘baik’ akan dipandang dari tingkat rating dan daya ‘jual’-nya saja, tanpa memperhatikan aspek kualitas dan efeknya. Pendewaan terhadap rating dan popularitas, pada akhirnya akan menumpulkan ketajaman dan kualitas berpikir media massa itu sendiri. Padahal, sebagai media massa, tidak diragukan lagi kemampuannya dalam membentuk opini publik dan tren perilaku. Imbasnya terhadap kemajuan masyarakat pun tidak bisa dinafikan.
Seharusnya, para pemangku kepentingan di dunia jurnalistik dan pemberitaan mulai berbenah. Dunia jurnalistik bukanlah dunia persinetronan, di mana kualitas yang buruk akan selalu dikorbankan demi rating. Setiap kata, kalimat, dan tulisan yang dihasilkan, bisa berdampak luas dan kuat bagi banyak orang. Alangkah baiknya pun masyarakat bisa lebih cerdas mencerna berita dan isu, sehingga tidak terjebak dalam paradigma dan pembentukkan perilaku yang kurang bijak. Mari kita menjadi pembaca yang kritis, yang tidak pernah puas dan selalu mempertanyakan apa yang kita baca! Mau? (dengan gaya iklan salah satu provider seluler di Indonesia)
Jakarta, 1 Oktober 2009.
Okki Sutanto
(tak sabar melihat jakarta dipenuhi batik besok)

Kirim Komentar!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s