KKP: KUTUKAN KULIAH PSIKOLOGI

Tulisan Kelima.

abednego-setio-gusti-360294
Photo by abednego setio gusti on Unsplash

 

Kalau mengikuti tulisan-tulisan sebelumnya, mungkin teman-teman jadi tertarik untuk kuliah Psikologi. Nah, semoga tulisan ini bisa mengurungkan niat tersebut. Lah? haha..

Ada sejumlah “kutukan” belajar Psikologi. Kenapa disebut kutukan? Karena hal ini bisa jadi tidak dibayangkan sebelumnya, tidak termasuk tujuan kurikulum juga, serta bisa dianggap sebagai kelemahan.

Kutukan pertama adalah semakin lama kita belajar Psikologi, semakin sulit bagi kita untuk mengutuk orang lain. Mengutuk dan menyalahkan orang lain jadi tidak semudah dulu lagi. Kita jadi terbiasa untuk melihat setiap cerita dan konflik dari dua sisi (bahkan lebih). Kita belajar mendalami motivasi dan latar belakang seseorang melakukan sesuatu. Kita terbiasa memahami dan berempati pada orang lain, seburuk apa pun tindakannya.

Dimarahin atasan tanpa sebab di kantor? Oh, mungkin dia lagi ada masalah di rumahnya lalu mencari pelampiasan amarahnya di tempat kerja. Ada klien ngeselin yang selalu punya pertanyaan bodoh? Oh mungkin pas kecil orangtuanya ga pernah hadir dalam hidupnya jadi baru bisa punya pertanyaan bodoh sekarang.

Ngeliat gubernur gelagapan ngejawab pertanyaan pembawa acara? Oh, mungkin pas remaja fase oralnya kurang terpuaskan sehingga jilat-jilat bibir mulu pas lagi ngomong. Intinya jadi susah deh membenci, di kala kita terbiasa memosisikan diri di perspektif lain. Intinya buat yang hobi dan senang membenci, menilai, dan menghakimi orang lain, ga cocok kalian itu masuk Psikologi. Nanti ga tersalurkan hobi tersebut.

Kutukan lain adalah jadi sering mempertanyakan segala sesuatu. Kadang hal-hal yang sebenarnya ga penting dan bisa jadi bukan urusan kita. Program di sekolah ini kok kurang bagus ya, ga sesuai sama tahapan perkembangan kognitifnya Piaget dan tahapan Psikososialnya Erikson. Iklan Indo Eskrim Nusantara kok gitu ya, harusnya kan zaman itu belum ada kulkas. Nah ya gitu-gitu deh pokoknya. Dari yang penting sampai ga penting, apapun yang bisa ditanyakan ya dipertanyakan.

Hobi mempertanyakan segala hal itu bisa jadi disemai dari kuatnya budaya kritis dan ilmiah di Psikologi. Maklum, sebagai ilmu yang tidak bisa dilihat dan diraba, Psikologi perlu perjuangan berat untuk bisa diakui sebagai sebuah cabang Ilmu Pengetahuan. Maka dari itu pendekatan ilmiah nan metodologis dituntut banget bagi setiap individu yang belajar Psikologi. Termasuk skeptis dan kritis pada berbagai hal.

Kutukan terakhir adalah perasaan tidak berdaya menghadapi dunia. Seringkali, kita belajar bagaimana seharusnya sesuatu itu bekerja. Namun, realita dan segala faktor semesta membuat hal itu tidak bisa dicapai. Misalnya fakta akan pentingnya cukup tidur. Kekurangan tidur (sleep deprivation) bisa berdampak buruk pada fisik dan psikis seseorang. Tapi kita juga tahu seringkali itu cuma teori belaka. Wong di saat yang sama kita belajar itu saja, dosen-dosen Psikologi berlomba kasih tugas biar mahasiswanya ga bisa tidur cukup dan tenang.

Ya setidaknya kita jadi belajar, bahwa yang tertulis di buku catatan tidaklah selalu menjadi kenyataan. Dan setiap mantan tidaklah selalu berujung ke pelaminan. Lah? Move on ngapa.

Itu kira-kira sejumlah kutukan kala belajar Psikologi. Yakin, masih minat? hehe..

Jakarta, 27 Januari 2018
Okki Sutanto

Rawat Jalan Rame-Rame

Tulisan Keempat.

martins-zemlickis-57243.jpg
Photo by Mārtiņš Zemlickis on Unsplash

Lha apaan nih tiba-tiba ada lagi sambungannya. Kirain trilogi doang tiga tulisan kemarin. haha. Tenang, saya kan ga mau kalah sama Star Wars dan Cinta Fitri. Selama ada yang nikmatin, dibikin terus. hehe..

Ada beragam alasan seseorang memutuskan untuk kuliah Psikologi. Ada yang karena pas SMA sering jadi tempat curhat temen-temennya, lalu merasa menikmati, lalu memutuskan kuliah Psikologi. Sadis nih tipe-tipe begini, menikmati banget penderitaan orang. Buktinya seneng dicurhatin dan dengerin kesedihan temennya. hehe. Gak lah, bercanda. Tipe-tipe ini biasanya cewek cakep atau minimal populer di SMAnya, karena entah kenapa curhat ke cewek cakep kan lebih nyaman daripada curhat ke cowok jelek. Buktinya? Temen saya gak ada yang pernah curhat tuh ke saya pas SMA. hehe..

Selain itu, ada yang karena anggota keluarga atau kerabatnya sudah berkarir di bidang Psikologi. Jadi cukup tahu dan tertarik dengan bidang ini. Biasanya yang begini-begini lebih serius dan jelas pas kuliah. Udah tahu lah istilahnya mau belajar apa, lulus mau jadi apa, dan gak banyak melewati fase “pencarian jati diri” pas kuliah. Abis lulus S1 juga ga nunggu lama untuk lanjut ke S2, bahkan ke S3. Ya karena udah jelas banget mau jadi apa pokoknya.

Nah, lain lagi dengan yang masuk Psikologi karena merasa ada yang salah dengan dirinya. Jadinya ingin tahu lebih dalam tentang dirinya, syukur-syukur “menyembuhkan” diri. Jumlahnya ga banyak-banyak amat sih, tapi ya gak sedikit juga. Ini dia yang istilahnya kuliah sambil rawat jalan. Bisa jadi juga gak dari awal tujuannya itu sih, mungkin banget pas kuliah belajar banyak gangguan dan abnormalitas, lalu jadi mulai analisa diri sendiri dan ikutan “rawat jalan”. Belajar Psikologi, analisa diri sendiri, lalu intervensi diri sendiri.

Makanya jangan kaget ketika kuliah Psikologi, rasa-rasanya banyak banget temen-temen yang unik. Tapi tenang, keunikan-keunikan itulah yang bikin pertemanan jadi lebih berwarna dan kita belajar empati dengan lebih mudah. Gak cukup belajar Obsessive Compulsive Disorder (OCD) atau sering disingkat Obul dari buku saja, pasti banyak kok teman-teman di Psikologi nanti yang jadi contoh nyata. Atau bipolar. Atau narsistik. Atau insecure. Dan lainnya.

Yang perlu jadi perhatian adalah jangan merasa “pintar” hanya karena satu-dua tahun belajar Psikologi. Apalagi sampai rajin memberi label, baik kepada diri sendiri maupun orang lain. Selain belum tentu benar, memberi label bisa memberi konsekuensi jangka panjang yang tidak terkira loh pada orang tersebut. Serahkanlah hal tersebut pada ahlinya. Kalian kan masih belajar. Ga ada noda ya ga belajar, memang, tapi jangan juga justru jadi “menodai” orang lain kan. Lah apaan nih kok konotasinya jadi ga enak! Ya intinya demikian.

Patut diingat bahwa sebagai ilmu sosial, Psikologi seringkali ga punya jawaban pasti. Ada banyak perspektif. Ada banyak kemungkinan jawaban yang bisa berubah tergantung konteks. Jadi jangan sampai kalian memberi vonis yang bisa menghancurkan kehidupan seseorang, cuma karena ingin dianggap pintar. Takabur itu namanya. “Eh dia kan anak indigo, jangan dekat-dekat nanti diterawang”. Atau “Eh dia kan masokis, jangan dekat-dekat nanti minta dicambuk”.

Seperti film 50 Shades of Grey, dunia Psikologi itu banyak abu-abunya. Jadi jangan sering-sering sok jadi hakim yang memutuskan hitam-putihnya sesuatu. Tak cambuk loh nanti.

Jakarta, 24 Januari 2018
Okki Sutanto

Psikologi dan Segenap Mitologinya

gaelle-marcel-8992
Photo by Gaelle Marcel on Unsplash

 

Ada banyak mitos dan salah kaprah terkait Psikologi di luar sana. Hal ini tentu ga sehat, baik bagi yang menjalaninya entah sebagai mahasiswa pun praktisi, juga bagi masyarakat yang mempersepsikannya. Ga sehat karena bisa menimbulkan ekspektasi tidak logis terhadap mereka-mereka yang belajar Psikologi. Buat masyarakatnya juga ga sehat, membuat adanya jarak dan tembok yang sebetulnya ga perlu.

Berikut sejumlah mitos yang rasa-rasanya sudah boleh ditenggelamkan jauh-jauh ke dasar laut. Semoga berguna buat yang baru mau kuliah Psikologi, baru mau ngegebet mahasiswa Psikologi, atau yang udah lagi kuliah tapi bingung kok belum bisa baca pikiran dan telepati.

MEMBACA ORANG
Ga kok, belajar Psikologi ga serta merta membuat seseorang jadi jago membaca orang. Apalagi bisa baca pikiran orang yang baru kenal. Kalau dilatih untuk bisa mengamati manusia dan perilakunya, iya ga salah. Belajar memahami dan berempati sama orang lain juga iya betul. Tapi itu semua butuh proses dan latihan yang panjang. Jangan menganggap mereka itu kayak Sherlock, yang cukup lihat sekilas udah tahu bahwa kamu itu namanya siapa, pekerjaannya apa, mau makan apa, dan kalau ulang tahun mau kado apa.

PSIKOLOG & PSIKIATER
Nah ini juga seringkali dianggap sama. Tapi nyatanya beda loh. Semua mahasiswa Psikologi yang menyelesaikan jenjang S1 akan berakhir menjadi Sarjana Psikologi. BUKAN Psikolog! Psikolog itu perlu studi lanjut lagi, magister profesi namanya. Jadi, semua yang S2 di bidang Psikologi pasti jadi Psikolog? Gak juga. Ada program S2 yang non profesi, seperti yang saya ambil. Programnya itu Magister Sains, fokusnya umumnya lebih ke keilmuan dan riset.

Lantas Psikiater itu apa? Nah kalau itu jalurnya dari studi kedokteran, yang lantas mengambil spesialisasi kejiwaan. Keduanya bisa saja bekerjasama, tapi masing-masing memiliki tugas, pendekatan, dan lingkup wewenang yang berbeda tentunya. Misalnya nih, seorang Psikolog tidak berwenang memberikan preskripsi obat-obatan bagi kliennya, tapi Psikiater bisa. Ini contoh yang paling gampang, tapi tentu bukan cuma ini bedanya.

JAGO HIPNOTIS!
Ini juga mungkin cukup mengejutkan ya buat beberapa orang. Tapi ya, ini keliru. Jangan keburu minta tolong sama temen situ yang kuliah Psikologi untuk hipnotis gebetan kalian biar jatuh ke pelukan kalian. Plis deh, itu mah pelet namanya.

Jadi, sebagai sebuah ilmu pengetahuan, di Psikologi hanya mempelajari teori dan metode yang ilmiah. Apa syarat ilmiah? Salah satunya bisa direplikasi. Bisa diuji dan diulang di berbagai kondisi dengan hasil yang sama. Cukup banyak produk pseudosains (seakan-akan ilmiah padahal tidak) yang dikira bagian dari Psikologi, termasuk hipnotis, baca garis tangan, baca tulisan, dan lainnya. Ini bukan berarti semua hal itu sudah pasti salah loh, nggak gitu juga. Bisa jadi ada yang berhasil, juga ada bukti-bukti yang mendukung, tapi sampai detik ini Psikologi secara keilmuan belum mempelajari hal tersebut.

MELULU GANGGUAN JIWA
Belajarnya tentang gangguan jiwa, magangnya ke RSJ, kerjanya juga nanti menangani kasus gangguan jiwa saja. Gak, ini sama sekali tidak benar. Bahwa itu merupakan salah satu hal yang dipelajari di Psikologi, ya betul. Tapi Psikologi ga semata tentang gangguan jiwa. Dan Psikolog ga hanya menangani kasus-kasus demikian.

Mitos ini yang bahaya, membuat orang enggan konseling atau ke Psikolog karena takut dianggap memiliki gangguan jiwa. Akhirnya banyak yang nunggu “parah banget” baru dengan “terpaksa” ke Psikolog. Padahal, gak ada salahnya lho mendeteksi dan mengelola masalah emosional dan psikis sedini mungkin. Batuk pilek saja banyak kan yang ke dokter, kenapa stres atau tertekan perlu takut ke Psikolog? WHO saja sudah menyatakan bahwa kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik.

CUMA BISA JADI HRD!
Eits, jangan salah. Meski banyak lulusan Psikologi yang terjun ke dunia HRD atau Sumber Daya Manusia, pilihan karir setelah lulus itu beragam banget. Gak sedikit yang menjadi guru PAUD atau ABK, jurnalis, konsultan, pengusaha, penulis, peneliti, juru masak, desainer grafis, pekerja kreatif, aktivis LSM, dosen, artis, pekerja perbankan, marketing, ibu rumah tangga, relasi publik, dan masih banyak lagi! Ilmu yang didapat pas kuliah itu seputaran memahami manusia memang, tapi bagaimana ilmu itu kalian pakai setelah lulus ya suka-suka kalian. Buat saya sih, selama di bidang pekerjaan itu ada aspek manusianya, ya ilmu Psikologi kepakai-kepakai saja sih.

Sebenarnya masih banyak mitos keliru yang berkaitan dengan Psikologi. Mungkin tulisan ini akan saya lanjutkan di kemudian hari. Takutnya kepanjangan, kasihan kan yang baca nanti terhipnotis jadi tidur. hehe..

Apa mitos yang sering kamu dengar?

Yuk kita bahas bareng.

#CelotehPsikologiBersambung
Tulisan Ketiga.

 

Singapura, 15 Desember 2017
Okki Sutanto

Setelah Mengapa Terjawab

g-crescoli-364214
Photo by G. Crescoli on Unsplash

Menyambung celotehan kemarin, hampir seluruh pertanyaan di Psikologi itu menyoal mengapa seseorang melakukan sesuatu. Mulai dari konteks pendidikan, organisasi, hingga gangguan kepribadian. Mulai dari tataran individu, kelompok, hingga masyarakat. Pertanyaannya, ada apa setelah mengapa? Lalu apa kalau sudah tahu mengapa si Anto hobi lihatin foto mantan sambil ngupil? Cuma contoh ini, situ ga usah ikutan ngupil beneran.

Simon Sinek amat menekankan pentingnya mengapa. Starts With Why, judul bukunya yang amat laris. Semua bermula memang dari mengapa. Tapi sebatas mengapa saja tidak berarti banyak. Salah satu dosen saya pernah berkata: “Kalian kira kalau sudah lulus nanti, klien akan puas dengan penjelasan mengapa? Mengapa anak saya sulit belajar. Mengapa penjualan brand saya menurun. Mengapa kinerja organisasi kurang baik? Kalian kira cukup dijelaskan alasannya saja maka mereka akan puas?”

Mulai kebayang ga? Nah, itu dia. Kalau sudah kan saya ga perlu nulis lagi nih, bisa langsung credit title. haha.

Di dunia nyata, ilmu Psikologi ga bisa berhenti sampai di mengapa saja. Misalnya ada orangtua mengeluhkan anaknya kesulitan berkonsentrasi, lalu dibawa ke terapis / psikolog, lalu dijelaskan bahwa anaknya sulit berkonsentrasi karena memiliki ADD (Attention Deficit Disorder) atau spektrum Autisme ringan. Terus dikira orangtuanya bakal angguk-angguk saja dan puas lalu pulang? Gak toh.

Setelah tahu MENGAPA, jadi penting juga untuk menjawab APA DAN BAGAIMANA. Apa yang bisa dilakukan. Bagaimana menyiapkan dan membuat si anak tetap bisa berkembang dengan optimal? Apa saja yang perlu diperhatikan, mulai dari pola makannya, pola belajarnya, hingga siklus istirahatnya? Bagaimana menyusun program belajar individu bagi si anak hingga tetap bisa mengikuti pelajaran dengan baik?

Jadi, setelah memahami bagaimana manusia berperilaku, Psikologi juga kerap dituntut untuk memodifikasi perilaku atau kondisi tersebut. Nah bagian ini makin ribet toh proses mencari jawabannya. Namanya juga manusia, makhluk yang kompleks, tentu mengubahnya juga gak gampang. Misalnya deh orang yang adiksi merokok. Ga ada formula pastinya tuh cara membuat seseorang berhenti merokok. Tergantung alasannya kan. Tergantung apa yang menjadi pemicunya. Bagaimana kebiasaan itu terbentuk. Bagaimana persepsi dia tentang bahaya rokok. Bagaimana ia memaknai peran rokok dalam hidupnya. Beda orang ya bisa jadi beda jawabannya. Kompleks bung. Jadi jangan harap juga sekali ikut sesi konseling bisa berhenti total merokok. Atau berhenti main game. Atau selingkuh. Psikologi bukan sulap, bung!

Nah contoh tadi di tataran individu kan ya. Permasalahan individu. Bagaimana kalau masalahnya kelompok atau masyarakat? Performa suatu divisi di perusahaan menurun. Rawan konflik di daerah yang banyak pendatangnya misalnya. Tentu lebih kompleks lagi mencari jawabannya toh. Komponennya makin banyak. Tapi, ya bukan tidak mungkin juga. Ibarat benang kusut, harus ditelusuri satu per satu. Dan dibenahi dari ujungnya: mengapa. Jangan berharap masalah yang terakumulasi sekian lama bisa selesai dengan instan. Mie instan saja masaknya 3 menit kenyangnya cuma 15 menit (kalau saya ini sih ya, harap jangan dijadiin patokan). Masak masalah udah bertahun-tahun tiba-tiba mau selesai dengan 1-2 jam ke ahli Psikologi sih? Lu kunyah aja sana indomi satu kerdus biar tahan lama. hehe..

Intinya, Psikologi ga bisa puas ketika bisa menjawab mengapa. Menjelaskan alasan di balik sebuah tindakan memang penting, tapi berhenti di sana saja tidak cukup. Contohlah Daniel Kahneman, ahli Psikologi Sosial yang mendapat nobel ekonomi di tahun 2012. Ia tidak berhenti di penjelasan mengapa perilaku ekonomi masyarakat itu lebih sering irasional dibanding rasional. Ia juga menjelaskan bagaimana itu terjadi, termasuk bias kognitif dan proses berpikir ganda yang dimiliki individu, sekaligus mengeksplorasi strategi-strategi yang bisa dilakukan seseorang dan masyarakat untuk bertindak rasional dalam konteks ekonomi.

Ribet ya? Merasa berat ya tuntutannya belajar Psikologi? Merasa salah kaprah ya karena dikira Psikologi ga jauh-jauh dari dengerin curhat kayak masa-masa SMA? Tenang, situ ga sendiri kok. Banyak teman seperjuangannya. hehe. Dan yang terpenting adalah kemauan untuk belajar. Semua dipelajari bertahap kok, gak tiba-tiba ribet. Kuliah di Psikologi awal-awal mah banyak senangnya. Isi-isi kuesioner seru. Mengenal diri sendiri. Dasar-dasar psikologi. Enak semua. Nanti kalau udah semester-semester akhir baru deeeeeeh. Mamam sana! hehehe..

Bercanda bung, ga usah serius-serius amat lah. Dinikmati aja.

#CelotehPsikologiBersambung
Tulisan Kedua

Singapura, 14 Desember 2017
Okki Sutanto

Psikologi Satu Kosong Satu

feliphe-schiarolli-445578
Photo by Feliphe Schiarolli on Unsplash

Psikologi itu ilmu yang jauh sekaligus dekat. Jauh karena kebanyakan menganggapnya ilmu mengawang nan sakti yang bisa membaca orang dengan mudah. Dekat karena yang dipelajari dan digumulkan itu ya kita: manusia. Ya apa yang manusia perbuat. Apa yang manusia alami. Apa yang menjadi masalah keseharian pun kehidupan manusia-manusia seperti kita ini.

Sebenarnya simpel kok pertanyaan-pertanyaan yang ada di dunia Psikologi. Mulai dari awal kemunculannya sebagai ilmu sampai perkembangannya sekarang. Intinya gak akan jauh dari: “Mengapa si I melakukan U?” Tolong ya ini jangan diterjemahin ke Bahasa Inggris. “Why I do U” mah ya bisa jadi karena suka sama suka. hehe..

MENGAPA SESEORANG MELAKUKAN SESUATU. Intinya sih hampir seluruh pertanyaan di Psikologi ya bermuara di situ. Sisanya cuma turunan dan perkembangannya saja. Hampir semua riset Psikologi bertujuan memahami dan menjelaskan bagaimana manusia berperilaku (juga berpikir dan merasa).

Mengapa seseorang menolong sesamanya? Mengapa seseorang membunuh? Mengapa ada anak yang kesulitan belajar? Mengapa bagi seseorang agama itu penting sekali? Mengapa suatu kelompok bisa berkonflik? Mengapa seseorang bisa depresi? Mengapa seseorang berbohong? Mengapa remaja cenderung melakukan tindakan berisiko? Mengapa karyawan gampang pindah tempat kerja? Mengapa anak kembar bisa berperilaku berbeda? Mengapa kadang masyarakat bertindak irasional dan konsumtif kala berbelanja? Mengapa masyarakat tertentu memiliki tradisi yang unik?

Nah, pertanyaan yang simpel itulah yang seringkali jawabannya gak simpel-simpel amat. Kadang untuk menjawabnya diperlukan pemahaman mendasar dulu terkait sejumlah hal. Ya bagaimana fisiologi manusia bekerja. Bagaimana otak bekerja, ingatan terbentuk, pun inteligensi berkembang. Ya bagaimana kepribadian terbentuk. Ya tahap-tahap perkembangan anak. Ya struktur sosial. Ya kecenderungan, gangguan, dan perilaku abnormal.

Contohnya di film Fifty First Dates. Ada cewek yang tiap bangun tidur lupa sama kejadian di hari sebelumnya. Ternyata cewek ini pernah mengalami kecelakaan dan bagian otak yang mengatur pembentukan memorinya terganggu. Nah, ga mungkin ilmu psikologi bisa menjelaskan ini tanpa pemahaman akan otak dan fisiologi kan?

Selain itu, perlu juga metodologi dan prosedur penelitian yang ketat untuk bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan simpel tadi kan. Kita perlu paham bagaimana melakukan observasi. Wawancara. Eksperimen. Menyusun alat tes Psikologi. Menyusun kuesioner. Asesmen klinis. Dan sebagainya.

Makanya jangan kaget kalau kuliah Psikologi itu tetap bergumul dengan angka-angka dan statistik. Tetap belajar biologi dasar macam fungsi-fungsi otak. Tetap belajar budaya dan sejarah. Jadi, kalau kalian mau kuliah Psikologi semata untuk menghindari itu semua, mending dipikir ulang. hehe..

Tulisan ini tidak berpretensi bahwa Psikologi itu ilmu sakti dan lebih superior dibanding ilmu lainnya. Tidak sama sekali. Malah sebaliknya. Ilmu ini tuh gak ada pasti-pastinya. Kalau belajar Fisika dan Matematika mungkin enak ada pertanyaan yang bisa dijawab dengan pasti dan yakin. Di Psikologi, jawaban paling umum itu ya…..TERGANTUNG! Karena manusia itu makhluk yang kompleks. Ada konteks, sudut pandang, dan beragam pertimbangan lain yang bisa membuat setiap jawaban memiliki kebenarannya sendiri.

Selain itu, ilmu lain mungkin bisa berdiri sendiri. Tanpa perlu ilmu lain. Nah kalau Psikologi, ketika tidak dibarengi dengan keingintahuan dan pemahaman akan ilmu lain, ya ekonomi, ya sejarah, ya sosial, ya medis, ya IT dan lainnya, bisa jadi cuma tong kosong nyaring bunyinya sih.

Sekian celotehan kali ini tentang Psikologi, semoga segera ada lanjutannya. Mau tahu kapan? Mau tahu tentang apa?
Ya…..TERGANTUNG. hehehe..

SINGAPURA, 13 DESEMBER 2017
#CelotehPsikologiBersambung