Review Film Arini

Beberapa hari lalu saya menonton film Arini….entah kenapa! Haha. Sebenarnya lebih niat nonton Teman Tapi Menikah dan Partikelir, tapi teman nonton saya memilih Arini karena hasil dia browsing katanya film ini adaptasi dari novelnya Mira W, jadi harusnya bagus. Wah, saya aja baru tahu ini adaptasi novel! Jadi ya udah deh boleh juga.

Tapi emang iya sik. Nih film kurang promosi banget. Tenggelam sama hingar bingar Teman Tapi Menikah yang dimainin sama si cantik Milea, dan Partikelir yang adalah proyek pertamanya Pandji. Teman-teman saya juga banyak yang gak tahu keberadaan nih film. Entah kurang budget promosinya. Entah Falcon Pictures kurang pede sama filmnya. Entah gara-gara posternya begini juga sik:

Screen Shot 2018-04-12 at 5.57.37 PM
Sungguh tidak menggambarkan tema filmnya kan? Apalagi taglinenya itu loh (yang sebenarnya judul novel aslinya Mira W), “Masih ada kereta yang akan lewat”. Kan kurang menggugah yak. Kirain ini iklan layanan masyarakat untuk menenangkan penumpang yang ketinggalan kereta. Petugas stasiun lagi ngasih pengumuman “tenang mbak, masih ada kereta yang akan lewat kok. Gak usah nangis. Sini saya cium.” Ya siapa juga yang gak mau dicium sama Morgan sik. Eks pentolan SM*SH itu loh. Iya, boyband paporit saya. You know me so well, deh.

Anyway, saya nonton film ini tanpa banyak ekspektasi. Harusnya sih ga akan jelek-jelek amat. Soalnya novel ini pernah diadaptasi juga ke layar lebar tahun 1987 dengan pemeran utamanya Rano Karno dan Widyawati. Bahkan ada sekuelnya: Arini II. Harusnya sih skrip dan plotnya cukup oke lah ya, sampe-sampe difilmkan ulang. Selain itu, ini nomat (nonton hemat) juga kok. Cuma bayar 40ribu udah dapet 2 tiket + popcorn + 1 minuman. Thanks to Kartu Kredit UOB dan CIMB Paywave. Ini link info lengkap promo nomatnya btw buat yang tertarik. LAH MALAH PROMOSI! Biarin. Yah seminimal-minimalnya toh nomat, film jelek pun ga rugi-rugi amat, gitu pikir saya.

Ternyata, saya cukup menikmati filmnya kok. Entah DoP-nya yang keren, atau simply romantisme syuting film di Eropa sik. Banyak syuting di tempat-tempat romantis di Jerman dan Paris. Juga Jogja. Dialog juga lumayan bagus meski sebagian masih terlalu bahasa “novel”.

Sederhanya sih, ceritanya tentang cinta beda usia. Morgan (ceritanya mahasiswa S1 di London), suatu hari lagi backpacking ketemu sama Aura Kasih (ceritanya janda 38 tahun) di sebuah kereta di Jerman.

Screen Shot 2018-04-12 at 5.52.24 PM
Gitu gaes. Agresip beut ni laki. Langsung nyosor dan ngajak kenalan. Ya iya tapi Aura Kasih juga sik. Jangankan di kereta bagus Jerman. Ketemu di kelas ekonominya Argo Parahyangan juga gue samperin sik.

Konflik cinta beda usianya jujur kurang dapet sih. Iya, di awal si Aura Kasih dingin dan ga nanggepin si Morgan. Iya, sempat dinyinyirin juga sama emaknya si Morgan pas suatu saat ketemu. Tapi ya udah sik gitu aja. Kalau gue jadi bapaknya Morgan juga gue ga bakal menentang atau gimana juga. Coy, kalo anak lu bisa dapetin cewek macam Aura Kasih sih itu namanya PRESTASI! Diaminin aja ngapa.

Screen Shot 2018-04-12 at 5.53.30 PM
Aura Kasih ini coy. Yang lagi menatap Jendela sambil nunggu sunset aja bisa bikin laki-laki manapun berdiri meleleh.

Kenapa akhirnya si Aura Kasih ga dingin lagi? Ya lu liat aja betapa romantis tempat-tempat ini deh:

Curang ini mah. Jangankan Morgan Oey. Morgan Freeman juga bisa bikin cewek meleleh kalau berduaan terus di tempat-tempat kayak gini. Lho? Ya ghitu deh.

Intinya kebersamaan mereka cukup kilat pas di Jerman. Tapi lumayan berkesan. Berkat  takdir (+ usaha + niat + uang), mereka bertemu kembali di Indonesia. Di sanalah konflik mulai terbangun. Antara masa depan yang mungkin terlalu manis dan luka masa lalu Arini yang belum usai.

Jadi kadang ada flashbacknya gaes, ke masa lalu Arini beberapa belas tahun lalu. Bedanya apa? Yak, cukup rambutnya Aura Kasih di-bonding aja ngikutin gaya masa lalu.

Mau tahu lengkapnya? Nonton aja deh, ga enak kalau di-spoiler-in di sini. Tentu masih jauh dari sempurna filmnya. Ada banyak tanya yang tak terjawab. Misalnya, kenapa sik ni cewek cakep tapi kayak ga bisa nolak banget jadi manusia? Dicomblangin iya aja. Diajak nikah iya aja. Dideketin brondong mau aja. Dipeluk dan dipegang tangannya juga mau aja. Hadeh! Mirip Milea juga nih cewek.

Terlepas dari semua itu, dinikmatin aja kalau kata gue mah. Dijalanin dulu aja. Eh, ini bahas film apa pacaran sih? Auk! hehe..

 

Jakarta, 12 April 2018
Okki Sutanto

BONUS SCENE:

Screen Shot 2018-04-12 at 6.38.34 PM
Ada satu scene dimana Aura Kasih masuk kamar dan menutup diri karena merasa “belum siap”. Si Morgan ngetuk-ngetuk. Lalu Aura Kasih nanya “Kamu mau apa?”, dengan ngehenya dijawab sama si Morgan “Aku mau masuk.”. Ya elah nyet, siapa juga yang ga mao masuuuuuuuuuuuuk!

 

2 thoughts on “Review Film Arini”

Kirim Komentar!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s