Hari Tenang

Saat SMA dulu, sebelum memasuki masa ujian, ada yang namanya minggu tenang. Biasanya tugas dan kegiatan belajar mengajar dikurangi, tujuannya agar siswa bisa fokus menyiapkan diri untuk ujian. Begitu pun saat Pemilihan Umum, terdapat masa tenang tanpa debat dan kampanye, tujuannya untuk menurunkan tensi masyarakat yang panas dan terbelah oleh politik.

Sebagian orang juga mungkin meluangkan satu-dua hari sebelum pernikahan sebagai hari tenang. Untuk menenangkan pikiran, merilekskan psikis, atau meredakan kecemasan.

Lah saya kenapa masih aja sibuk twitwor sama ngegas ya? Ehehe, gak deng. Canda.

Besok, berakhir sudah masa lajang saya. Saya akan menyambut status baru, keluarga baru, dan fase kehidupan yang baru. Tadinya, saya juga mengira saya akan butuh yang namanya hari tenang. Eh terus sadar lah selama mempersiapkan pernikahan ini juga emang tenang-tenang aja kok.

Ngapain butuh hari tenang segala? Saya saja agak merasa rugi sempat beli Buku Anti Panik Menyiapkan Pernikahan. Yang akhirnya cuma saya dan pasangan baca dan bahas sekilas saja selama setengah jam. Abis beli Buku Anti Panik terus baru inget emang saya jarang banget panikan. Lah, dulu aja abis kecelakaan motor sampe dengkul saya kebelah dua, bukannya panik nyari bantuan, saya malah sibuk SMS-an sama temen.

Intinya, hari-hari ini, yang saya kira bakal dipenuhi kecemasan dan kepanikan, nyatanya berlangsung biasa-biasa saja. Berserah saja sama Yang Kuasa. Ada perubahan dan problem A? Yaudah jalanin plan B. Ada kendala di B? Ya udah geser ke plan C. Gitu aja sampe plan-et-of-the-apes.

Buat saya, kuncinya ya berserah aja sih. Gak cuma ngadepin pernikahan. Ya urusan karir, finansial, usaha, juga lainnya. Kita cuma bisa berusaha sekerasnya, hasilnya ya kadang di luar kuasa kita. Kalau ada yang masih bisa kita usahakan, ya silakan. Kalau gak ada, ya dinikmati saja.

Pun besok, segala sesuatu bisa saja terjadi. Misalnya cuaca yang buruk. Jas saya yang tiba-tiba gak muat. Syaipul Jamil yang tiba-tiba mampir (kenapa dia sih, kenapa gak Nassar?). Atau jaringan internet yang tiba-tiba bermasalah (gak deng, grup Telkom emang lagi bermasalah nih hari-hari ini).

Jadi, masalah mah pasti ada aja. Yang bikin hari yang sudah dirancang demikian sempurna, mungkin jadi tidak sesempurna itu lagi. Tapi ya sudah. Nikmati saja. Itu poin terpenting dari hidup toh? Di-nik-ma-ti. Bukan disempurnakan terus kayak ejaan.

Bali, 20 September 2021.

Kirim Komentar!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: