Dosen MKU, top markotop…

Lagi-lagi, gw dapet dosen MKU (Mata Kuliah dari Universitas) yang unik. Setelah di semester padat kemaren gw dapet dosen Kewarganegaraan yang unik karena suka ngasih bonus, sekarang gw dapet dosen Agama Katolik yang cukup unik juga. Kesan pertama yang dikasih sama ni dosen mirip sama dosen Pancasila gw pas semester I kemaren, yaitu DISIPLIN!

Gak ada kata telat dalam kamus nih dosen barang satu menit pun! Dia sendiri juga bilang, kalo dia ampe telat satu menit, kelas dibubarin. Wah gw langsung seneng nih pas pertama kali denger! Tapi abis itu dia ngasih tau, berdasarkan pengalaman ngajar dari tahun 1983 sampe sekarang, dia baru satu kali telat. Bah! Kalo kayak gini sih kemungkinan kelas dibubarin sangat amat sangat-sangat kecil sekali. Sia-sia gw merasa senang sesaat tadi. hahaha..

Pas pertemuan pertama tadi, ada cukup banyak mahasiswa yang telat, dan ga ada satu pun yang berhasil masuk kelas. Tiga sampe empat mahasiswa pertama masuk dan langsung diusir. Lalu si dosen masang bangsu di pintu masuk, jadi pintu ga bisa dibuka. Cara ini cukup berhasil untuk empat sampe lima mahasiswa. Sampe ada mahasiswa gokil yang maksa dorong tuh pintu pas udah telat setengah jem lebih. Yah, usahanya harus dihargain dengan lambaian tangan usiran dari sang dosen. haha..

Setelah mengikuti perkuliahan ampe selesai, jujur aja gw salut sama idealisme nih dosen. Beberapa kali dia ngomentarin masalah penegakkan hukum di Indonesia. Gw juga salut dari segi akademis nih dosen. Dia lulusan Universitas Katolik terbaik di Roma, dan mendapatkan gelar S2 dengan nilai nyaris sempurna. Dia juga nguasain tiga bahasa asing, yaitu Itali, Prancis, Inggris (Ini syarat buat masuk universitas itu). Thesina (Thesis S2) dia udah dicetak sampe 7 kali di Roma, dan mendapat royalti sebesar 50.000 Euro! Itungan Indonesianya 500 juta plus plus chuy! Waw~ Gokil… Di Indonesia sendiri, dia udah nulis 27 buku. Dan gw yakin, royalti dari buku-buku Indonesia dia gak sebanyak itu. Wong orang indo buku aja dibajak!

Singkatnya, gw merasa nyaman aja jadi mahasiswa nih dosen. Gw selalu suka diajar sama orang-orang penuh idealisme kayak dia. Pas SMP gw pernah nemuin guru gw yang idealis juga, namanya Pak Seno. Dosen Pancasila gw, Pak Nugroho, juga setipe ama mereka. Gw cukup menyayangkan aja orang-orang kayak gitu malah dianggep aneh oleh khalayak umum. Padahal mereka cukup wajar dengan disiplin mengikuti peraturan yang berlaku. Apa ketika semua orang menjadi aneh, dan ada sebagian orang yang gak aneh, maka yang gak aneh itu menjadi aneh?? Haish… Bingung juga gw….

Akhir dari S.P (Semester Padat)!

Yes! Hari ini UAS SP udah selesai, berarti selesai juga SP kali ini, tingal nungguin hasilnya doank. SP kali ini sebenernya bisa dibilang sedikit gak guna, soalnya gw cuman ambil 4 sks doank. Lagian emang fakultas gw cuma nyediain dikit doank mata kuliah semester padat. Ada yang mao gw ambil, eh katanya khusus buat kakak kelas, ada juga yang gw ga dapet karena kelasnya udah penuh. Alhasil gw cuma dapet kelas STATISTIKA Non Parametrik (SNP) n KEWARGANEGARAAN (KWN). Jujur aja, dosen di dua mata kuliah ini kocak -kocak.

Dosen SNP gw, namanya Stanislaus, katanya sih lulusan major in statistic from US. Tapi nih dosen sih gaul abis. Tiap kali kuliah, dateng telat setengah jem aja patut disyukuri! Pernah ampe 40 menit dia baru masuk. Pernah juga sekali dia masuk ga telat, tapi pelajaran baru 1 jem doank dia bilang gini, “Yak kuliah cukup ampe sini aja, saya kira bakal masuk telat, ternyata enggak. Jadi bahannya udah abis sampe sini doank, lanjutin minggu depan!” Buset gw ketawa sendiri pas dia ngomong gini, koq bisa-bisanya dosen ngatur materi kuliah dengan asumsi telat.. hahaha..

Laen lagi sama dosen KWN gw, namanya Sutrisno, dosen yang satu ini maniak banget sama Mind-Mapping (Metode belajar dgn cara bikin gambar cabang-cabang gitu d). Bukannya ngejelasin tentang politik, hukum, atau sistem pemerintahan, dia malah ngambil beberapa kali pertemuan cuma buat ngebahas Mind-Map dan Latihan bikin Mind-Map. Nih dosen juga seneng ngasi bonus. Sempet beberapa kali murid-murid yang bawa buku dicatet namanya n dikasih bonus. Hoki di gw, gw senantiasa membawa buku! haha..

Well, secara keseluruhan pelajaran tuh dua mata kuliah ga gitu susah sih.. Pas UAS tadi juga gw cuma ngandelin apa yg gw tau pas perkuliahan doank..
Moga-moga lulus dengan nilai memuaskan deh. Doain gw yak! hehe